Mengapa Penulis Harus Menambah Nilai Ke Masyarakat

Penulis yang baik adalah tukang kata, yang tahu dan menghargai potensi kata-kata.

Mereka memiliki kemampuan untuk membuat kata-kata terampil yang akan mencapai target mereka dengan pesan yang benar dan membawa reaksi atau tanggapan – baik atau buruk pada mereka.

Seperti yang selalu saya tulis, di abad 21 ini dan dengan gadget komunikasi modern, kata-kata lisan atau tertulis memiliki kapasitas untuk menyebar dalam beberapa detik di seluruh dunia.

Kata-kata ini dapat menyebabkan reaksi dalam pikiran individu, kelompok, badan hukum, politisi, negara, dll.

Reaksi bisa membawa konflik atau membawa kedamaian.

Sangat sulit untuk berlatih. Namun, itu bisa diselesaikan. Tidak peduli kondisi atau situasi yang dihadapi orang, mereka harus berpikir baik, mengatakan baik dan berbuat baik.

Apa yang kita tabur, yang kita tuai adalah pernyataan alkitabiah yang sangat, sangat benar.

Di era modern ini, umat manusia putus asa mencari dunia yang damai, bersatu dan progresif.

Ya, ada orang dan organisasi di luar sana yang mungkin tidak bergerak ke arah ini. Mereka mungkin ingin menutup dunia kita yang tercinta untuk kepentingan egois mereka. Namun, para empu kosmik pada akhirnya tidak akan menerimanya.

Diharapkan bahwa pada titik waktu ini, wartawan, penulis profesional dan amatir harus membantu melalui kata-kata lisan dan tertulis dalam berkontribusi membuat dunia kita menjadi tempat yang lebih baik.

Jurnalis dilatih dan berorientasi untuk menginformasikan, mendidik, dan menghibur masyarakat. Jadi, mereka tidak bertanggung jawab kepada pemerintah politisi ketika datang ke laporan berita.

Tapi, saya pikir jurnalis harus sedikit melunak pada beberapa berita utama sensasional dan setan yang kita baca di surat kabar, majalah dan media sosial, setiap hari.

Saya seorang jurnalis berlatih yang berbasis di Lagos, Nigeria. Oleh karena itu, saya secara profesional, saya memberikan berita sensasional. Oleh karena itu, saya juga bersalah atas hal ini.

Jauh di lubuk hati, saya mendapatkan perasaan setiap hari bahwa umat manusia telah sampai pada titik di mana setiap orang harus menyumbangkan kuota sendiri untuk membantu mewujudkan dunia yang lebih baik melalui kata-kata dan perbuatan kita.

Penulis harus berusaha dalam tulisan-tulisan mereka untuk menambahkan nilai-nilai spesifik untuk kemanusiaan. Beberapa dari nilai-nilai ini mengurangi rasa sakit, memberikan lebih banyak wawasan untuk banyak masalah atau tantangan yang dihadapi individu.

Wordsmiths juga perlu memberi saran kepada pemerintah dan politisi di setiap titik waktu tentang bagaimana cara terbaik untuk memberikan layanan kepada mereka yang memilih atau mengangkat mereka ke dalam kekuasaan.

Ini adalah beberapa alasan mengapa penulis abad ke-21 harus meluangkan waktu untuk merefleksikan dan meneliti.